Beranda / Blog / Lagi-Lagi soal Cinte: Kisah Yang Terlupa

Lagi-Lagi soal Cinte: Kisah Yang Terlupa

Selepas jogging yang berakhir dengan kejar-kejaran itu, Eep menghampiri kamar kostan-ku dengan wajah yang sudah tidak menyeramkan seperti pagi tadi. Aku yang sedang santai didepan CPU meng-edit foto-foto disela jogging tadi, tersenyum padanya. “Kenapa ente Fit?” tanyanya heran.

“Ah, kagak ape-ape. Pengen senyum aje.”

“Waduh Ente kagak sakit kan?” tanyanya khawatir plus dengan wajah paniknya.

“Ape sih? Ade-ade aje. Ane kagak ape-ape, yang ade luh kali? Tumben nongol nyelonong aje ke kamar ane.”

“Lah, biasanye juga gitu kan?”

“Salamnye mane?” jawabku sambil melanjutkan kesibukan.

“Oh iye-iye. Assalamualaikum?”

“Waálaikummussalam wr. Wb.”

”Alhamdulillah dijawabnye lengkap.” tembal Eep, dan disusul gelak tawa kami berdua.

Entah ada angin apa siang itu, Eep tiba-tiba merebahkan badan tambunnya di atas –Humairah-. Kemudian Ia memulai pembicaraan di ruangan 4×3 meter tempat aku bermukim di kota ini. “Sob, gimane menurut Ente soal Santi?”

“Klo menurut Ane sih, si Doi emang cocok buat Ente, Ep.” Tiba-tiba mata Eep begitu berbinar-binar mendengar pendapatku yang sebenarnya termasuk pendapat yang standar.

“Terus-terus?” selanya.

“Ya, klo kata banyak orang yang ane sendiri gak percaya soal gituan, mereka bilang kalo wajahnya sama itu jodoh namanye.” Semakin menjadi-jadi saja Eep dalam diam dan aku rasa dia telah memasuki dunia khayalannya.

“Tapi sayangnya Ente sama Santi gak ade mirip-miripnye tuh.” lanjut argument-ku dan disusul puas tawa ku sendiri dan Eep yang terlihat cemberut.

“Peace, santai Sob, makanye ane kagak percaya gituan. Kalo mau percaya cukup same Allah aje, Ep!”

“Kalo yang entu sih so pasti. Cuman ini buat seneng-seneng aje.”

“Wah, kagak boleh tuh. Ane takutnye jatohnye syirik kecil tuh.”

“Iye deh, Siap, Ustad.” tembal Eep yang sambil tersenyum pasrah.

Eep pun meneruskan peregangan tubuhnya di atas –Humairah- kasur setiaku. Dan lagi-lagi Eep memecah kosentrasiku yang mengotak-atik foto. “Klo di inget-inget perjalanan cinte ane, lucu juga yeh, Fit?” tanyanya.

“So, pasti Sob.”

“Oh, ya sebelom sama si Santi, ane tuh dah sempet nyeritain soal gebetan yang bikin gue patah hati ke Ente tempo dulukan?”

“Iye-iye.” sergap ku.

“Nah cerita sebenernye kaye gini nih.” Eep memulai ceritanya yang berlaga seperti pendongeng handal dari Utan Kayu.

Ia pun meneruskan, “Waktu itu tepat tanggal 16 Agustus 2011 malam, satu hari sebelum republik ini merayakan ulang tahunnya yang ke-66. Entah kenapa waktu itu gue ngebet banget buat nyampeiin perasaan gue sama dia. Ya, mungkin karena hari itu, hari kemerdekaan, gue jadi terinspirasi sama kisah-kisah heroik dari para pendiri Negara ini yang berjuang mati-matian dalam pertempuran untuk mempertahankan Republik ini dari tangan penjajah. Makanye itu, gue rasa penjajahan sama rasa kangen dan rindu yang tak menentu entu harus segera dihapuskan.”

Aku hanya bisa melihat dan meninggalkan kesibukanku tadi.

“Setelah hati ane bulet buat nembak dia di malam itu, sekarang giliran gue bingung nembak nya pakai apa. Telpon? Surat? YM? facebook?”

“Kenape gak langsung aje ketemuan?” tanyaku menyela.

“Beuh, alassannye karena kite berjauhan tempat tinggal. Gue di Bandung dia di Malang. Gak mungkin gue nyamperin die langsung.”

Bener juga ye. Memang ente pria yang berprinsip,gumanku dalam hati. Eep pun melanjutkan dongengnya, “Dengan segala pertimbangan akhirnya gue pilih nembak pakai pesan-facebook, dengan pertimbangan;

Kalo pakai telpon gue groginye setengah mati. Bukan cinta yang ke ucap malah was wes wos gak jelas yang gue ucap. Lebih ngerinye lagi kalo napas gue gak ke control, bise-bise kekurangan oksigen, pingsan.

Kalo pakai YM emosinya kurang dapet. Entar bisa salah paham, gue ngomong gini nyampe kesananye lain.”

Aku hanya bisa terdiam dan kini magis dongengnya menyihirku.

“Tanpa pikir panjang akhirnya gue, pergi tuh ke warnet. Duduk dengan rapi di meja, buka account facebook gue. Mulai deh gue untai kata-kata indah yang gue tujukan buat dia;

“Salam. Sehat????mudah2n sehat ya..seperti halnya aku disini ^_^. Hah,cukup lama juga pernyataan ini tertunda tuk aku sampikan,sebetulnya ingin aku akhiri pas dari kemaren-kemaren.Tapi lagi-lagi kesempatan dan keberanian tak cukup menopang semuanya, tapi tenyata semakin lama dipendam semakin gak enak ya . Sederhana sebetulnya yang ingin aku sampaikan, meskipun aku tahu dampaknya tak sesederhana itu, tapi Insya Allah aku merasa yakin bisa.

Seandainya saat ini dirimu belum berproses dengan siapapun/belum berkomitmen dengan siapapun. Maukah ukhti memberikan kesempatan kepada aku untuk menunjukan keseriusan aku terhadap dirimu??? Mohon maaf yang sebesar-besarnya atas kelanacangan ini, tapi mudah-mudahan ini bisa menjadi sebuah tindakan yang baik untuk kedepannya walaupun apapun keputusanmu, w’salam”.

“Terus gimane-gimane?” tanyaku penasaran.

“Ya gitu deh. Ini Surat cinta pertama yang gue tulis dengan tangan gue sendiri.” Jelas Eep. dan dibantu sama keyboard warnet juga kale, gumamku menambah argument Eep.

“Gue pikir surat cinta ini merupakan mahakarya yang tak ternilai harganya bagi gue. Soalnya gue nulis pakai hati yang paling dalem. Mikirin kata-katanye aje lama banget, ampe keluar keringat panas dingin. Kalo ukurannya argo warnet, gue abis sekitar Rp.20.000,00. Dan itu rekor banget, karena sebelumnya ane gak pernah main di warnet ampe ngeluarin uang segitu.” Celoteh bualan Eep.

Eep bertutur dengan serius, “nah setelah malam itu rasanya perasaan gue plong banget bro. Perasaan yang selama berbulan-bulan gak bisa gue keluarin, akhirnya ane keluarin juga. Ibarat kata, ane itu udah kebelet ke kamar mandi udah di tahan berjam-jam dan akhirnya dapet kamar mandi. Pastinya plonkkkk banget. Gue sendiri gak mikir macem-macem dari hasil penembakan’ gue. Ya, mau diterima syukur kalo pun enggak gak apa-apa. Tapi gue positif aja, gue punya keyakinan dia punya perasaan yang sama ame gue saat itu.”

Iye-iye apa kate ente aje dah, gumamku mulai sedikit pusing.

Eep pun meneruskan bahasannya, “Dan tibalah saat yang ditunggu-tunggu, tepat 3 hari selepas gue ngirimin surat ke dia, balasan dari dia muncul. Waktu itu gue lagi nunggu antrian di salah satu ATM deket kantor, lalu denger handphone gue berbunyi tanda ada pesan yang masuk. Pas gue buka ternyata itu pesan FB dari si Doi. Tiba-tiba Jantung berdegup dengan kencang nan tak beraturan, nafas ngos-ngosan meskipun gue kagak lari-lari, semua mata orang disekeliling gue seolah ikut memperhatikan isi dari pesan surat itu, meski itu hanya perasaan ane aja. Terik panas matahari yang saat itu begitu terasa seolah tak berasa bagiku, karena semua energy yang ada dalam badan gue tertuju pada satu objek, surat balasan dari si Doi. Ane buka sedikit demi sedikit pesan surat itu. Dan isinya;

“W’salam.alhamdulillah sehat, emh…tadinya aku tidak sengaja membuka fb karena kalo dari confirm email yahoo biasanya juga tidak sempet membaca. Emh, kaget juga. Emh,tidak begitu kaget juga karena aku juga merasakan hal itu pada awal-awalnya. Dirimu begitu respect ke aku.”

“Bentar-bentar, Ep. Jadi gimane tuh ending-nye?”

“Bentar Sob, dikit lagi nih biar nyambung.” pintanya. Dan ia pun meneruskannya, “gile pas baca separuh surat itu, gue begitu girang, Sob. Jiwa gue serasa terbang bersama ikan pari, menuju rasi bintang ke tujuh,membawa satu bintang, lalu kembali ke bumi dan aku persembahkan untuk seseorang yang ku cinta, mantep dah, emmmmmm. Tapi si Doi malah nulis gini;

“Tapi berjalannya waktu ada beberapa kehadiran-kehadiran laki-laki, aku sudah banyak menolak. Tidak baik juga untuk diriku sendiri, akhirnya datanglah tawaran dari istri bos ku, dia mengatakan ada seorang ibu mencarikan calon untuk putranya. Aku cuek aja, tapi kok lama kelamaan keseriusan putranya itu mendapat tempat yang berarti di hati ku dan dia pun melamar aku. Mohon maaf sebesar-besarnya, jodoh Allah-lah yang mengatur. Semoga Allah memilihkan yang terbaik.”

Ternyata sesi ini yang tidak membuat aku tak kembali pusing, batinku tersenyum.

“Setelah dapet balasan itu, gua beberapa kali melakukan kontak langsung melalui telpon atau sms, kali aja dia mau merubah keputusannya. Tapi tak bergeming sedikit pun. Sungguh wanita yang memiliki komitmen yang tinggi. Gue cuman bisa mengelus dada, semoga ada keajaiban buat kelanjutan cinta ini. Pada akhirnya gue harus ikhlas dengan apa yang dia putuskan, toh pada awal gue udah bilang apapun yang bakalan jadi keputusannya, gue bakalan menerimanya. Tragedi ‘kemerdekaan 17 Agustus 2011” begitu gue menyebutnya.” Eep tertunduk mengenangnya.

“Santai Sob, kan udah ada gantinya Santi?” hiburku. Eep pun kembali meneggakkan posisinya dan tersenyum.

“Terimaksaih, Sob.” sambil menepuk-nepuk pundakku. Dan tiba-tiba alunan lagu Dewa 19 mengalun lirih di akhir cerita Eep dari CPU-ku, “Baaaaaruuuu ku sadariiiii cintakuuuu bertepuk sebelah tangannnn, kau buat remuuuuuk seluruh,,hati kuuuuuuuuuuuu.”

Tanpa berpikir panjang aku berdiri dan berucap, “Ep sorry, ane izin ke toilet yeh?”

“Kenape emang?” tanyanya.

“Cerita ente bikin pusing, Ane pengen muntah.” jawabku sambil berlari ke toilet, mual. Eep hanya bisa memandangi tingkahku heran dan disusul tiga detik kemudian tawanya puas.[Sumber]

Artikel Lainnya

Ceritakan Lagi, Kek!

Kisah ini berawal dari sebuah rumah berdindingkan bambu yang teranyam. Di sana Seorang kakek sedang selengkapnya

Powered by themekiller.com anime4online.com animextoon.com apk4phone.com